BUNG Budi Waseso, pensiunan jenderal bintang tiga dari kepolisian. Baru-baru ini mendapat kepercayaan memimpin Perum Bulog. Keberaniannya menjadi faktor andalan.

Bulog bertanggung jawab melayani berbagai macam kebutuhan pangan rakyat. Mengedepankan potensi dalam negeri.

Beras adalah bahan pangan pokok sekitar 260 juta penduduk. Per bulan menghabiskan 2,6 juta ton.

Pemerintahan bisa terguncang gara-gara beras. Bahkan tidak lagi mendapat kepercayaan rakyat bila membiarkan harga melambung.
*
Mafia musuh laten-tanpa bentuk. Mereka menimbun beras demi mengeruk untung.

Masa Ramadhan hingga Idul Fitri adalah peluang empuk mafia atau kawanan spekulan. Bagai mancing di air keruh.

Sang Jenderal ditunggu segera mengobarkan perang. Tumpas tuntas mafia. Perlakukanlah mereka hingga merintih!

Turunkan harga beras dan sembako lain. Supaya rakyat kecil mampu membeli.
*
Kewenangan Bulog minim penunjang. Berakibat tugas pokok dan fungsi kurang efektif.

Pemerintah sekarang mengesampingkan strategi komunikasi massa penguat peran Bulog. Meniadakan perpaduan jurus sambung rasa dengan model jarum suntik. Mungkin karena peninggalan masa silam.

Komunikasi model jarum suntik itu mengandalkan kehebatan mass media. Diramu dengan hasil safari sambung rasa atau sekarang dikenal istilah blusukan.

Publikasi seputar sembako hanya oleh satu juru bicara yang tahu persis dinamika lapangan. Siapapun tidak boleh sembarang nimbrung.
*
Mengabaikan strategi komunikasi, memicu keprihatinan. Laporan menteri satu dengan yang lain bertolak belakang.

Satu pihak bilang surplus. Swasembada beras. Pihak lain menegaskan terancam krisis.

Perdebatan terbuka, mengacaukan pasar. Peluang spekulan atau mafia bermain petak-umpet melebar. Sungguh merepotkan!

Ujung-ujungnya pemerintah impor 500 ribu ton. Berlawanan dengan semangat Nawacita kebanggaan Kabinet Kerja.
*
Petani, peternak, nelayan maupun para pelaku ekonomi di pelosok tanah air butuh data resmi tentang stok dan harga beras berikut lauk-pauk, cabai merah, cabai kriting, bawang, terigu, gula dan lain sebagainya itu.

Setidaknya, saudara-saudara kita tersebut mengetahui klaim pemerintah sesuai dengan hasil rapat kabinet. Memiliki kekuatan otoritas.

Info sama dapat memudahkan aparat di daerah-daerah untuk koreksi bila muncul ketidaksesuaian. Jadi upaya penanggulangan tanpa berlarut-larut.
*
Strategi Kerajaan Arab Saudi juga layak dicontoh. Walau minim menghasilkan bahan pangan, tetapi berhasil mengendalikan harga.

Penguasa menetapkan harga sekaligus mengawal ketat peredaran sampai dengan tingkat eceran. Ada 160 jenis kebutuhan pokok dan bukan pokok dari dalam dan luar negeri dapat prioritas perhatian.

Jangankan memenuhi kebutuhan rumah tangga bangsa sendiri, setiap hari melayani jutaan tamu dari manca negara relatif tanpa gejolak.
*
Bung Budi bersama tim memikul beban berat. Keberanian saja belum memadai. Ke depan tetap butuh strategi jitu.

Semoga sukses menjalankan amanat mulia, Jenderal!***

Advertisements

Artikel Terkait Lainnya

JAKARTA – Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan stok pangan aman untuk menghadapi Ramadan dan Idul Fitri tahun ini. Selain itu, harga pangan juga dipastikan tidak akan menekan konsumen. Demikian disampaikan Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementan Agung Hendriadi  dalam Forum Merdeka Barat (FMB) 9 yang diselenggarakan di Kementerian Komunikasi dan Informatika, Senin (13/5/2019). “Kami telah berkoordinasi dengan kementerian/lembaga […]

BEKASI  – Harga sembako galam kelompok bumbu dapur cenderung masih tinggi alias mahal. Hal ini terdapat pada golongan bawang yaitu bawang putih kating yang bertahan sebulan belakangan ini Rp60 ribu/kg. Sedangkan bawang putih banci atau biasa hanya Rp45 ribu/kg. “Saking mahalnya bawang putih kating nggak dijual. Adanya banci. Siapa yang mau beli. Emak-emak pada teriak […]

SUKABUMI – Harga komoditi cabai merah di sejumlah pasar tradisional di Kota Sukabumi, Jawa Barat turun. Dari harga pekan lalu Rp24 ribu per kilogramnya turun Rp6 ribu, kini Rp18 ribu. Penurunan juga dialami harga komoditi cabai rawit merah sebesar Rp4 ribu. Kini harganya Rp28 ribu dari sebelumnya Rp32 ribu per kilogramnya. Begitupun bawang putih impor, […]

JAKARTA – Pedagang ketoprak sejak seminggu belakangan mengurangi takaran bawang putih untuk sepiring dagangan yang dijualnya. Hal itu dilakukan lantaran harga bumbu dapur ini terus meroket sehingga membuat mereka teriak. Slamet, 41, pedagang di wilayah Jatinegara yang mengaku harus sedikit mengurangi takaran bumbu. Pasalnya, harga bawang putih dinilai sudah sangat tinggi dan membuatnya kebingungan. “Beli […]

JAKARTA – Lahan kosong milik Kebun Bibit Pertanian di Jalan Aselih, Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan milik Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta yang kosong dimanfaatkan untuk ditanami sayur-sayuran. Ini dilakukan selain mengantisipasi diserobot orang juga untuk menambah perekonomian masyarakat. Fatmawati, 52,warga RW 05 Ciganjur mengaku senang bisa memanfaatkan lahan kosong ini. Sebab […]

PURWAKARTA – Tim Gabungan Polres Purwakarta dan Polresta Yogyakarta mengungkap keberadaan ladang ganja seluas 1,5 hektare di Kecamatan Sukasari, Kabupaten Purwakarta, Sabtu (16/02/2019) malam. Tim gabungan di pimpin Wakapolres Purwakarta Kompol Ijang Safei didampingi Kasat Narkoba Polres Purwakarta AKP Heri Nurcahyo, dan Kapolsek Sukasari AKP Taryono, turun langsung ke Sukasari beberapa saat usai mendapat informasi. […]

DEMAK –  Usai senam pagi, Sandiaga Salahuddin Uno melanjutkan aktifitasnya di Demak Jawa Tengah dengan mendatangi Pasar Bintoro, Kamis (31/1/2019). Begitu tiba, Calon wakil presiden nomor urut 02 ini, disambut para pedagang dan pembeli. Sandi berdialog dengan Ibu Samsuri penjual sayur mayur. Menurut Samsuri harga cabe merah di pasar tersebut memang sempat turun, namun harganya […]

Oleh H.Harmoko KITA sering bicara soal peningkatan gizi, mengatasi stunting dan produk pangan berkualitas, tapi kadang di saat yang sama lalai memperhatikan nasib “gizi” mereka yang memproduksi pangan. Mereka para petani yang nasibnya hingga kini masih memprihatinkan. Di saat musim tanam harga komoditas pangan yang ditanam membaik. Tapi begitu musim panen tiba, di saat memetik […]

MUSIM panen lazimnya merupakan waktu bersuka cita bagi para petani. Tapi tidak demikian halnya dengan petani cabai Indramayu, Jawa Barat. Di saat panen harga cabai merosot, Berharap hasil panen melimpah yang terjadi harga cabai merah malah murah. Akibatnya petani mogok penen. Lebih baik cabai kering di pohon ketimbang dipanen tapi harganya jeblok.Mogok panen ini sebenarnya […]

INDRAMAYU – Aksi demo biasanya dilakukan pengunjuk rasa dengan cara yang menyolok mata. Ternyata kebiasaan seperti itu tidak digunakan para petani yang menanam cabai  merah di  Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Mengetahui harga cabai merah murah, para petani cabai merah melancarkan aksi mogok panen. Mereka sengaja tidak memanen cabai merah dan membiarkan cabai merah mongering di atas […]